The Untold Story


The feeling of,
Walking down a road
That I encountered for the first time
Neither that I know what to expect from it nor what is there waiting for me
As far as I walk, the feeling has never been good
I always came across uncertainties
Things that are not even close to my preferences
Hesitating of what to and not to do
Unable to be myself
Have I forgotten about courage?
What about faith?
How do I do this?

Mampukah?


“Dan Kami tidak mengutus (rasul-rasul) sebelum engkau (Muhammad), melainkan beberapa orang laki-laki yang Kami beri wahyu kepada mereka, maka tanyakanlah kepada orang yang berilmu, jika kamu tidak mengetahui. (7)

Dan Kami tidak menjadikan mereka (rasul-rasul) suatu tubuh yang tidak memakan makanan, & mereka tidak (pula) hidup kekal. (8)

Kemudian Kami tepati janji (yang telah Kami janjikan) kepada mereka. Maka Kami selamatkan mereka & orang-orang yang Kami kehendaki, & Kami binasakan orang-orang yang melampaui batas. (9)”
(Al-Anbiya’, 21)

Dakwah hanya perlukan orang yang yakin pada janji Allah utk hamba-Nya. Kerana para Rasul juga begitu. Mereka hanya berpegang pada janji Allah. Dan menggunakan apa yang mereka ada, pemberian dari Allah utk melaksanakan dakwah mereka.

Bukanlah mereka tidak berfikir, kemampuan diri. Penuh kelemahan.
Tapi bukankah Allah lebih Tahu?

Kalau bukan kerana Allah memberikan wahyu, bukankah mereka hanyalah seorang lelaki biasa?

Mereka juga berdakwah dengan kudrat seorang manusia.
Hanya janji Allah yang menguatkan jiwa mereka berjuang.

Dan Allah tidak pernah mensia-siakan keimanan hamba-Nya pada-Nya.

Lalu tanyakan pada diri,
Tidak cukupkah apa yang Allah beri?
Bukankah Allah telah menunjukkan jalan kebenaran ketika kita dahulu kesesatan?
Tidak yakinkah kita pada janji Allah?

Allah tidak ingin kita mempersoalkan kemampuan diri. Tapi persoalkanlah keyakinan kita pada Dia.
Kerana itulah yang memberi kekuatan & menjadikan kita mampu.

Hilang


1. Hilang ‘cermin’
2. Hilang usrahmates
3. Hilang usrahmate pulak
4. Hilang pulak anak usrah
5. Hilang lagi ‘pendapatan’ bulanan kejap
6. Hilang kunci rumah ‘plus’ cinta hati
7. Hilang jangan tatapan mata insan kesayangan hati. Pliss
8. Hilang ‘diri’

image

Allah, Kau Ada.
Kuatkanlah aku pada setiap kehilangan dengan adanya Engkau.

BalQis
7.30, Dublin

Wish..


“When it comes to a day, when you think you have to lie on me. Even if it is for my best. As you think it is…please, don’t do.

Because, I can never stand on lies.”

A truth, may be hard. It may also be painful to a heart. But yet, it still a truth.

-BalQis-
20:51, Dublin

Untukmu…


Di sini kita pernah bertemu
Mencari warna seindah pelangi
Ketika kau menghulurkan tanganmu
Membawaku ke daerah yang baru

Kini dengarkanlah
Dendangan lagu tanda ingatanku
Kepadamu teman
Agar ikatan ukhuwah kan
Bersimpul padu

Kenangan bersamamu
Takkan ku lupa
Walau badai datang melanda
Walau bercerai jasad dan nyawa

Mengapa kita ditemukan
Dan akhirnya kita dipisahkan
Munkinkah menguji kesetiaan
Kejujuran dan kemanisan iman
Tuhan berikan daku kekuatan

Mungkinkah kita terlupa
Tuhan ada janjinya
Bertemu berpisah kita
Ada rahmat dan kasihnya
Andai ini ujian
Terangilah kamar kesabaran
Pergilah derita hadirlah cahaya

BalQis
23:22, Dublin

Dakwatuna…


Dakwatuna (bukan nama sebenar. hehe…)

Kerana Allah sangat kasihkan hamba-Nya,
Maka diberinya cahaya petunjuk buat menyuluh jalan pulang.
Kerana Allah sangat kasihkan hamba-Nya,
Ditariknya hamba ini keluar daripada gelap jahiliyah kepada cahaya-Nya yang cemerlang.
Dan kerana Allah sangat kasihkan hamba-Nya,
Diberi peringatan demi peringatan, meskipun hamba-Nya ini asyik-asyik lalai, asyik-asyik lalai sahaja =(

Lalu, Allah Yang Maha Pengasih menghantar utusan-utusan kepada hamba-Nya
Untuk memberi peringatan sebagai tanda kasih-Nya…

66baec5a98fd28d0

Ukhti itu pun berkata,
“Kadang-kala perkara-perkara yang dilalui membuatkan kita lupa tentang dakwah yang kita bawa ini ada sifatnya sendiri…
Dakwah ini untuk semua, manhajnya jelas.
Suci daripada segala kepentingan diri kita, walau sedikitpun.
Hatta andai ia untuk kita cari manfaat sekalipun, tetap dianggap berkepentingan.
Dakwah ini hanya untuk Allah.

Kasih sayang…kasih sayang hanya tulus untuk umat ini.
Umat yang mengalir air mata kita kerananya.
Dan Allah segala-galanya,
Dia-lah yang memberi imbalan,
Dia tempat kita mengadu,
Dia juga yang memberikan segala tarbiyah ini.

Kadang kala, bila terlalu lama di jalan ini,
Tak sedar, kita tersesat dan terseleweng dari paksi asasnya.
Sebab tu, kadang kala kita mudah berputus asa dan bersedih hati.
Kita jadi lupa, kerana kita terlalu selesa dengan keadaan kita sentiasa menjadi rujukan,
Menjadi orang yang selalu memberi taujih,
Orang yang dipandang tinggi oleh orang lain.

Seandainya dakwah kita adalah dakwah yang tulus lagi benar,
Sudah pasti ia menembusi setiap hati manusia yang bertembung dengan kita.

Sebagaimana dakwah Rasul dan para sahabat menyentuh setiap hati,
Dakwah Al-Banna menyentuh setiap jiwa,
‘Dakwahtunna’ ditulis buat semua manusia.
Agar sesiapa yang di luar dakwah mahu memasukinya,
dan sesiapa yang di jalan dakwah ini lebih meyakininya dan melaksanakannya dengan lebih yakin dan faham.

Tapi, bila orang-orang melihat kita…
Hakikatnya berapa ramaikah yang ingin memasuki dan mengenali dakwah kita?

Di awal dahulu, kita bersungguh-sungguh!
Tiada ego, tiada kesombongan, tiada kekotoran.
Ghoyah kita hanyalah ALLAH.

Moga dengan lamanya kita dibiarkan, tidak mengeraskan hati kita.
Sebagaimana kata-kata Allah dalam Al-Quran, “tsumma qasat qulubuhum…” (57: 16)”

Dan ukhti ini pula berkata,
“Kadang kala, bila kita merasa kita telah pergi jauh dalam jalan dakwah
Kita lupa untuk kembali kepada tunjang jalan ini.

Islam pernah menang suatu masa dahulu atas tangan-tangan mereka yang bermujahadah atas keimanannya.
Tapi mengapa sehingga sekarang Islam masih belum menang?
Fitrah manusia yang akan memenangkan Islam pada masa akan datang ini sama sahaja dengan fitrah manusia yang telah memenangkan Islam dahulu.
Yakni, manusia-manusia yang bermujahadah atas keimanannya…”

Ukhti ini pula merasakan,
“Sangatlah benar, bahawa masa yang lama boleh mengeraskan hati.”

Dan mereka semua adalah anugerah dari Allah Yang Maha Pengasih buat hamba ini.
Kini ku pinta pada-Mu, Ya Allah…
Lembutkanlah hati hamba ini untuk merasai basahnya kasih sayang-Mu
Melalui peringatan-peringatan yang kau titipkan buat hamba

Kerana Engkau telah berfirman,
“Belum tibakah waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk secara khusyuk mengingat Allah & mematuhi kebenaran yang telah diwahyukan (kepada mereka) & janganlah mereka (berlaku) seperti orang-orang yang telah menerima kitab sebelum itu, kemudian mereka melalui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras. Dan banyak di antara mereka menjadi orang-orang fasik.”
(57: 16)

Kalau benar kita memikirkan umat, dimanakah ruang untuk bersenang? Allahu

BalQis
13:39, Dublin

“Dalam Dakapan Ukhwah”


“Pernah ada masa-masa dalam cinta kita
Kita lekat bagai api & kayu
Bersama menyala, saling menghangatkan rasanya.
Hingga terlambat untuk menginsafi bahawa tak tersisa dari diri-diri selain debu & abu

Pernah ada waktu-waktu dalam ukhwah ini
Kita terlalu akrab bagai awan & hujan
Merasa menghias langit, menyuburkan bumi & melukis pelangi.
Namun tak sedar, hakikatnya kita saling meniadai.

Di satu titik lalu sejenak kita berhenti, menyedari
Mungkin hati kita telah terkecualikan dari ikatan di atas iman
Bahkan saling nasihat pun tak lain bagai dua lilin
Saling mencahayai, tapi masing-masing habis dimakan api.

kini saatnya kembali pada iman yang menerangi hati.
Pada amal soleh yang berjulang mencabang-cabang.
Pada akhlak yang manis, lembut & wangi.
Hingga ukhwah kita menggabungkan huruf-huruf menjadi kata.

Yang dengannya kebenaran terbaca & bercahaya…”

(Dalam Dakapan Ukhwah -Salim A. Fillah)

Rain-over-a-rainbow-flower_1400x1050

Ya Allah, aku pohon agar Kau pelihara hati ini untuk tetap mencintai-Mu.
Dalam ketaatan mahupun kelalaian.
Ketika semangat hangat membakar ataupun lelah.
Ketika senang mahupun payah.
Dalam keberadaan jua kehilangan.
Aku ingin tetap mencintai-Mu :’)

-BalQis-
Dublin, 11:04 (the moment when it arrives…)

TanpaMu, tiadalah aku.


Resah dan gelisah ku rasa
Hidup penuh pancaroba
Roda masa pantas berputar
Menduga iman di dada
Daku yang lena dan terleka
Tenggelam di lautan dunia

Kabur pandangan mataku
Pada nikmat yang menggunung
Mendustakan kurniaanMu
Tiba murkamu menghukum
Keangkuhanku kian hancur
Lantas ku jatuh dan tersungkur

TanpaMu kasih
Ku tak berdaya
Hilang punca dan arah
Hanyut alpa di arus bergelora

Kasih
Daku derita
Lemah dalam sengsara
Jiwa dan tubuh kepedihan
Terseksa, terhukum
Menanggung kifarah dariMu

Telah ku lalui semalam
Jalanan kelam dan suram
Lampaui batasan insan
KeagunganMu kulupakan
Rahmat dariMu kudambakan
KeampunanMu kupohonkan

Tuhan, ku tak berdaya
Tempuh segala
Tanpa kasihMu

TanpaMu kasih
Ku tak berdaya
Hilang punca dan arah
Hanyut alpa di arus bergelora

Kasih
Daku derita
Lemah dalam sengsara
Jiwa dan tubuh kepedihan
Terseksa, terhukum
Menanggung kifarah dariMu

Hatiku ini merindu
Sinar cintaMu Yang Agung
Pasrah merayu redhaMu
Ampuni dosa-dosaku
Rahmat dariMu ku dambakan
KeampunanMu ku pohonkan

-TanpaMu, In Team

BalQis
20:37, Dublin

beyond…


kau tahu, kau bukan begitu
kau tahu, kau mampu pergi lebih dari itu
kerana kau pernah berbuatnya sekali waktu dulu

Ya Allah, andai Engkau sedang menguji…
kuatkanlah aku
supaya tidak rebah, kalah pada nafsu
untuk terus berdiri dan menapak penuh gagah dengan cinta-Mu
hati ini sucikanlah
iman ini teguhkanlah
dosaku ampunkanlah, Ya Rabbi

agar lenyap kekelabuan di hati
berganti dengan gilang cahaya-Mu

Ya Rabbi. aku ingin kembali pada-Mu :’)

-BalQis-
11:45, Dublin

faith


hope-in-hand_422_35433

sesuram apa masa depanmu,
hingga membuatmu tidak tahu hendak melangkah
ingatlah, ia masih masa depan. yang tak perlu kau risaukan keberadaannya.
kerana itu adalah ketentuan Tuhanmu
dan yakinlah, Tuhanmu sentiasa menyediakan yang terbaik buatmu.
di masa hadapan itu, apa jua yang bakal tiba,
apa jua yang bakal kau hadapi,
itulah dia. yang terbaik untuk terjadi.
kerana itulah dia yang diizinkan untuk terjadi.
oleh Tuhanmu Yang Maha Pengasih.

BalQis
15:11, Dublin